4 Langkah Taubat Menebus Dosa dari Memakan Uang Haram

Rumahinfaq.or.id – Penyesalan pasti akan di alami oleh seseorang yang telah melakukan suatu kesalahan, begitu pun dengan mereka yang memakan uang haram. Penyesalan yang benar ialah mereka yang akan mencari tau bagaimana cara menebus dosa memakan uang haram.

Tentu saja, menebus dosa memakan uang haram adalah bukti bahwa seseorang tersebut memilih untuk meninggalkan perbuatan tersebut. Perbuatan yang tidak sesuai dengan syari’at Islam dan moral.

menebus dosa memakan uang haram
menebus dosa memakan uang haram

Dalam hal ini, Buya Yahya berbicara tentang cara membersihkan diri dari harta haram yang sudah terlanjur dimakan dan sudah masuk ke dalam tubuh. Buya Yahya juga menjelskan jenis dari haram.

Kata beliau, haram ada 2 jenis, yaitu haram yang tidak memiliki hubungannya dengan orang lain dan haram yang memiliki hubungannya dengan orang lain.

Jenis haram pertama ini, jelas-jelas memakan sesuatu yang keharamannya sudah sangat jelas. Cara taubat dari jenis haram ini cukup dengan berhenti dari perbuatan tersebut.

Pernyataan Buya Yahya ini sudah dilansir oleh Portal Jember, yang berasal dari channel Youtube Al Bahjah. Beliau memberi contoh dalam video yang diunggah pada 19 Agustus 2021 tersebut dengan kebiasaan seseorang yang hobi makan hewan haram.

Kebiasaan itu tersadarkan ketika ia rutin mendatangi pengajian. Berhenti dari memakan hewan haram tersebut, adalah taubat yang di katakana oleh Buya Yahya dalam video tersebut.

Namun, cara ini tidak dapat dilakukan untuk jenis haram yang kedua. Sebab, jenis haram kedua yang memiliki hubungan dengan orang lain, seperti seseorang yang melakukan korupsi.

Nah, untuk jenis haram yang ini, Buya Yahya menjelaskan bahwa ada 2 cara taubatnya.

Apa saja itu?

Hal pertama yang perlu dilakukan oleh orang melakukan tersebut ialah mengganti apa yang sudah diambilnya. Seperti seseorang yang melakukan korupsi di kantornya sebesar 1 miliar, maka dia harus mengembalikan sejumlah yang diambilnya.

Dan langkah kedua ialah meminta maaf. Dalam contoh di atas, orang tersebut harus meminta maaf kepada kantor, dimana dia melakukan korupsi.

Buya Yahya juga menambahkan penjelasan mengenai cara pertama untuk jenis haram yang kedua ini, yaitu dalam mengganti apa yang sudah diambilnya dapat dilakukan dengan cara menyicil, jika memiliki kendala dalam mengembalikan secara penuh dalam satu waktu.

Penjelasan Buya Yahya di atas sesuai dan semakna dengan sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassalam dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu oleh Bukhari.

Dikatakan dalam hadits tersebut bahwa seseorang yang telah berbuat dzalim kepada orang lain dan tidak meminta keridhoannya akan diambil darinya segala amal kebaikannya di dunia sebanyak kedzaliman yang diperbuatnya,

Tidak hanya itu, keburukan orang didzaliminya juga akan ditimpahkan kepadanya jika tidak ada lagi padanya kebaikan.

A. Hadit-hadits tentang Memakan Makanan Haram dan Cara Taubatnya

1. Hadits tentang memakan makanan haram

Haramnya sesuatu jelas karena terdapat penjelasan akan keharamannya, baik itu dalam al-Quran maupun yang terdapat dalam hadits. Begitu juga dengan melakukan perbuatan haram atau memakan sesuatu yang keharamannya sudah jelas.

Beirkut ini beberapa hadits yang menjelaskan tentang memakan sesuatu yang keharamannya sudah jelas, yaitu;

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh ad-Dailami dari Ibnu Mas’ud bahwasanya shalat seseorang yang memakan sesuatu yang haram tidak akan diterima selama 40 malam walaupun hanya sesuap.

Tidak hanya itu, doanya pun tidak akan diterima selama 40 pagi, dan juga nerakalah tempat kembali untuk setiap daging yang tumbuh darinya.

Akan tetapi, hadits di atas dibatas keshahihannya oleh Ibnu Hajar yang mengatakan bahwa hadits tersebut munkar. Hadits tersebut dikatakan munkar sebab periwayatkan tidak dikenal kecuali riwayat al Fadhl Ibnu Abdullah.

Selain Ibnu Hajar, Ibnu Taimiyah juga mengatakan bahwa hadits di atas termasuk hadits yang maudhu’ atau hadits palsu.

2. Hadits tentang taubat dari memakan makanan haram

Sebagaimana kita ketahui bahwa Allah memiliki nama al-gafur atau Yang Maha Pengampun dari sekian nama yang dimiliki-Nya. Pengampunan Allah terbuka untuk setiap hamba-Nya dan pintu taubat-Nya akan selalu terbuka selama nyawa belum tercabut dari jasanya.

Berikut ini yang menjelaskan Maha Pengampunnya Allah Subhanahu Wa Ta’ala, yaitu;

• HR Tirmidzi

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Umar, Rasulullah menyampaikan berita bahwa Allah akan menerima taubat hamba-Nya selama nyawa hamba-Nya tersebut belum mencapai tenggorokannya.

• HR Muslim

Allah akan membuka pintu taubatnya di malam hari untuk hamba-Nya yang berbuat dosa di siang harinya dan membuka pintu taubatt di siang hari untuk hamba-Nya yang berbuat dosa di malam hari.

Hal demikian akan terus berlanjut hingga matahari terbit dari barat atau hari kiamat datang. Demikianlah berita yang disampaikan oleh Rasulullah yang diriwayatkan dari Abu Musa al-Anshari.

B. Syarat-syarat Taubat dari Memakan Uang Haram

Ternyata, Taubat tidak hanya tinggal taubat saja. sebab taubat juga ada beberapa hal yang harus dipenuhi agar taubat yang dilakukan diterima oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Syarat-syarat ini akan menjadikan taubat tersebut menjadi taubat nasuhah atau taubat yang dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Lalu, apa saja syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam taubat???

Berikut ini adalah syarat-syarat yang dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam kitab Riyadhu Shalihin, yaitu;

1. Adanya penyesalan terhadap perbuatan yang dilakukan.
2. Meninggalkan amal perbuatan tersebut.
3. Tidak mengulangi dan melakukan lagi perbuatan tersebut di kemudian harinya. Hal ini harus dilakukan dengan kesungguhan.
4. Bila hal atau perbuatan tersebut berkaitan dengan orang lain, maka hendaklah diselesaikan dengan orang yang bersangkutan atau membebaslam diri dari hak manusia yang telah didzalimi.

Seperti harta yang telah dicuri, dikembalikan dan memintan maaf atau meminta untuk dihalalkan atas perbuatan dzalim yang dilakukan.

C. Cara Taubat dari memakan uang haram

Sebelum kita membahas caranya, kita akan menbagi menjadi 2 waktu, yaitu ketika baru memakannya dan sudah lama memakannya. Maka perhatikan penjelasan berikut ini;

1. Ketika baru memakannya dan mengetahui keharamannya

Dalam kasus ini, sahabat Abu Bakar Rhadiyallahu ‘Anhu mencontohkan cara taubat untuk makan haram yang baru dimakan dan mengetahui keharamannya.

Suatu hari, Abu bakar pulang dalam keadaan lapar dan budaknya menyajikan untuknya makanan. Karena rasa laparnya dan lupa, Abu bakar tidak menanyakan asal usul makanan tersebut.

Setelah beberapa suap, beliau ingat dan menanyakan asal makanan tersebut.

sang budak menjelaskan bahwa ketika jaman jahiliyyah dirinya pernah mengobati orang yang kerasukan dan dia sembuh, walau pada saat itu dirinya hanya berpura-pura.

Sang budak kemudian menyatakan bahwa makanan yang sudah beberapa suap dimakan oleh Abu Bakar tersebut adalah diberikan oleh keluarga orang yang pernah ditolongnya waktu itu.

Setelah mendengar penjelasan sang budak, Abu Bakar memasukkan jari tangannya kedalam mulutnya, kemudia beliau memuntahkan seluruh makanan dalam perutnya.

Apa yang dilakukan oleh sahabat Abu Bakar ini adalah cara taubat yang pertama dan ini adalah bentuk dari kewara’ atau kehati-hatian yang tertinggi.

Tindakan tersebut adalah suatu keharusan bagi kita ketika memakan sesuatu yang haram atau syubhat dan kita mengetahui dna menyadarinya.

Setelehnya kita beristigfar kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Baik itu dikarenakan haram atau syubhat zatnya atau cara mendapatnya.

2. Ketika sudah lama memakan makanan haram

Lalu bagaimana jika makanan tersebut sudah lama dimakan???

Bagaimana cara mensucikan diri setelah memakan makanan haram dan sudah lama terjadi?

Kita sebelumnya sudah membahas 4 syarat taubat dari memakan atau mengkonsumsi makanan haram yang telah dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam kitab Riyadhush Shalihin.

Maka dengan demikian ada 4 cara untuk bertaubat dari memakan makanan haram yang sudah lama dimakan, yaitu;

• Tidak lagi mengkonsumsi atau memakan makanan haram tersebut alias meninggalkannya.
• Menyesali perbuatan dalam hal mengkonsumsi atau memakan makanan haram tersebut dan diikuti dengan memperbanyak istigfar atau meminta ampun kepada Allah Subahanahu Wa Ta’ala.
• Perbuatan dalam hal mengkonsumsi atau memakan makanan haram tersebut tidak lagi diulangi.
• Jika Perbuatan dalam hal mengkonsumsi atau memakan makanan haram tersebut berkaitan dengan orang lain. Seperti cara mendapatkannya, maka sudah seharusnya dikembalikan kepada orang yang memiliki ha katas apa yang diambil tersebut.

D. Balasan Allah dalam Bertaubat

Ada beberapa Ayat-ayat al-Quran yang menjelaskan balasan yang akan didapatkan oleh seseorang yang bertaubat dari memakan makanan haram, yaitu;

1. Ayat ke-70 surah al-Furqan

Dalam ayat ini Allah menjanjikan pengampunan untuk hamba-Nya yang bertaubat dari memakan makanan atau uang haram.

2. Ayat ke-31 surah an-Nur

Dalam ayat ini, Allah menjanjikan kepada mereka yang bertaubat akan keberuntungan yang akan didapatkan dari bertaubat atas makanan atau uang haram yang dikonsumsinya.

Demikianlah pemaparan kami mengenai cara menebus dosa memakan uang haram atau makanan haram.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk anda.

Donasi



Tinggalkan Balasan

Open chat
Butuh Bantuan?
Assalamu'alaikum
Ada yang bisa kami bantu ?